Djohan Effendi, Menteri Sekretaris Negara kabinet Persatuan Nasional
Sidin lahir di Kandangan, 1 Oktober 1939. Sidin pernah jadi menteri Sekretaris negara Kabinet Persatuan Nasional wayah presiden Gus Dur (1999-2001). Sebelumnya sidin menjabat Staf Khusus Sekretaris Negara/Penulis Pidato Presiden Soeharto (1978-1995). Sidin sudah menulis ratusan pidato gasan Presiden Soeharto.
Sidin dikenal membela banar wan kelompok Ahmadiyah. Sidin jua senior di kalangan aktivis liberal. Ngaran sidin masuk dalam buku “50 Tokoh Liberal di Indonesia” gasan kategori pionir atau pelopor gerakan liberal lawan Nurcholis Madjid wan Abdurrahman Wahid. Menurut sidin, Ahmadiyah bisi hak nang sama dalam menjalankan keyakinannya di Indonesia.
Sidin dikenal sebagai pemikir Islam inklusif nang liberal banar. Dalam memahami agama, kesimpulan sidin: "pada setiap agama terdapat kebenaran yang bisa diambil." Marga ngitu, sidin prihatin banar wan samuaan bentuk pertetangan nang meatasnamakan agama.
Karier sidin sebagai penulis pidato Presiden tamat wayah sidin "nekat" meengawani K.H. Abdurrahman Wahid (Gus Dur) berkunjung ke Israel, 1994. Kunjungan ngitu ditentang keras oleh sejumlah kelompok Islam.
Tahun 1995, sidin "menggembara" ke Australia gasan maambil program doktor di Universitas Deakin, Geelong, Victoria.
Waktu Gus Dur jadi presiden, Djohan Effendi diangkat jadi Menteri Sekretaris Negara. Wayah menjabat Menteri Sekretaris Negara, sidin dianggap sebagai urang nang paling rendah hati nang pernah menduduki jabatan ngitu.
Kisah hidupnya sidin sudah dibukuakan dalam “Sang Pelintas Batas: Biografi Djohan Effendi" Karya Ahmad Gaus AF nang diterbitkan oleh Kompas tahun 2009. Sumber Pulau Banua Banjar
Diberdayakan oleh Blogger.